Perbedaan Tipe Pemain Adalah Kunci Kekuatan Everton

Perbedaan Tipe Pemain Adalah Kunci Kekuatan Everton

Everton memenangkan tiga poin lagi di minggu kedua Liga Premier. Pasukan Carlo Ancelotti mengalahkan West Brom 5-2 pada Sabtu (19/9). Tak hanya hasil, The Toffees juga unggul dalam hal permainan.

Semuanya dimulai dengan tiga peluru ekstra di bursa transfer musim panas ini. Tiga pemain berkualitas dan sesuai kebutuhan dibawa oleh Ancelotti. Gelandang Napoli yang juga dilatih Ancelotti, Allan, didatangkan € 25 juta. Pelatih asal Italia itu pun mendatangkan James Rodriguez dengan status bebas transfer dari Real Madrid. Ini adalah ketiga kalinya mereka berada di tim yang sama setelah Real Madrid dan Bayern Munich. Ditambah Abdoulaye Doucoure yang ditebus € 22 juta dari Watford.

Streaming langsung semua pertandingan Liga Utama Inggris 2020/21

Ketiga pemain tersebut langsung menjadi pemain top Everton di dua laga pertama. Dalam formasi 4-3-3 Ancelotti, Allan berperan sebagai gelandang bertahan di belakang Andre Gomes dan Doucoure. James mengisi sayap kanan untuk mendampingi Dominic Calvert-Lewin sebagai striker dan Richarlison sebagai sayap kiri.

Ancelotti bukanlah pelatih yang suka membuat taktik revolusioner seperti Pep Guardiola. Kekuatan terbesar Ancelotti adalah menggabungkan semua jenis pemain yang memiliki peran masing-masing dalam skema di lapangan. Apalagi, kemampuannya dalam mengontrol ruang ganti dan memberikan yang terbaik dalam diri para pemain tidak diragukan lagi.

Allan adalah gelandang bertahan yang andal, membuat sembilan pukulan dalam dua pertandingan pertama Everton. Gomes mengisi peran gelandang teknis untuk mengatur tempo dari area dataran rendah dan Doucoure sebagai gelandang energik untuk menjangkau area yang lebih luas di lapangan. Doucoure sering mengisi posisi sayap kanan saat James bergerak bebas.

Sedangkan untuk penyerang sayap, James dan Richarlison punya karakter berbeda. James adalah pemain kreatif dengan visi luar biasa. Richarlison, sementara itu, memiliki keunggulan dalam eksploitasi dan teknik pemain Brasil itu. Tipe mereka yang berbeda menyulitkan lawan, terutama Tottenham Hotspur, yang bermain lebih terbuka dari West Brom, sehingga banyak ruang yang tercipta untuk kedua pemain. James membuat lima peluang sementara Richarlison melakukan 11 dribel dan tujuh tembakan.

Melawan West Brom bermain dengan blok rendah, James memainkan peran penting. Ia bergerak bebas untuk mendapatkan bola dan melakukan operan yang melewati garis pertahanan lawan. Saat Everton menyerang dari kiri dan James di sayap, Doucoure melangkah ke sayap kanan kiri oleh James untuk keseimbangan. Doucoure juga bisa menjadi sasaran umpan silang dari kiri dengan postur tubuh 182 cm. Ini bisa menjadi pilihan saat lawan berhasil membunuh James dengan baik.

Blok rendah dan musuh yang ketat menciptakan ruang di sayap. Everton memanfaatkan ruang dengan membuat 32 umpan silang, salah satunya mengawali gol pertama Calvert-Lewin. Bola muntahan berhasil dimanfaatkan oleh penyerang Inggris tersebut. Meski tidak mendapatkan bola, Doucoure berusaha membantu Richarlison dan Calvert-Lewin.


Baca:  Rekomendasi Tim MPL Fantasy: RB Leipzig vs Paris Saint-Germain

Saat Everton mencoba memanfaatkan umpan silang, James tetap berada di luar kotak untuk mengambil bola kedua atau kembali ke barisan. Visi permainan dan kualitas umpan yang dimiliki bahkan bisa menembus ketatnya pertahanan lawan. Gol kedua Calvert-Lewin membuktikannya.

<a href = "